LAYANAN ASPIRASI
SAMPAIKAN ASPIRASI PADA WAKIL RAKYAT:
Surat Rakyat SMS Aspirasi Facebook
Aspirasi dari Masyarakat
1. Sekedar melaporkan bahwa jembatan penghubung dusun Berkongan-Tanunggul Montorna ambruk dan tidak di perbaiki barangkali bapak2 DPRD Sumenep turun ke lokasi silahkan saja di dusun berkongan montorna pasongsongan dekat rumah pak kadus nurhasan

2. Dana desa tahap II sampai sekarang belum bisa dicairkan karena menunggu realisasi se kabupaten sumenep minimal 50 %. Aturan ini sangat merugikan bagi desa yang telah lama menyelesaikan dana desa tahap i. Mohon para dewan ikut mengantisipasinya. Trimk

3. Anggota dewan yang terhormat,jalan dari taman bungan ke utara stopan yang menuju pamolokan, penggunaan jalan hanya di gunakan separuh jalan,hal tersebut terjadi karena jalan yang sebelah barat digunakan lahan parkir mobil,dan juga sering memarkirkan mobilnya asal-asalan, selain meanggu pengguna jalan lain, juga tidak enak dilihat untuk penataan kota.terima kasih.

Kirimkan aspirasi anda melalui SMS Center / Surat Rakyat DPRD Kabupaten Sumenep : 085942803888

MAJALAH PARLEMEN
LINK TERKAIT
PRODUK HUKUM
Pelaksanaan Tender Proyek Harus Profesional
Diposting Oleh : Moh. Misbah - Administrator DPRD Kabupaten Sumenep

05 Maret 2019 - 08:31:47 WIB

Dalam waktu dekat, sejumlah proyek gede yang ada di Sumenep bakal digelar tender atau lelang melalui LPSE (Layanan Pengadaan Secara Elektronik). Itu dilakukan untuk pekerjaan yang dananya di atas Rp 200 juta. Otomatis, akan banyak pengusaha yang akan mengikuti lelang guna mendapatkan jatah sejumlah proyek, baik berupa jalan, bangunan, saluran dan proyek lainnya. Dimungkinkan tak hanya pengusaha asal Sumenep, melainkan juga dari luar daerah akan berebut kue proyek tersebut.

Nah, rencana pelaksanaan tender proyek tersebut tentu saja mendapatkan perhatian serius dari anggota komisi III DPRD Sumenep H. Joni Widarso. Wiwid- sapaan H. Joni Widarso meminta pelaksanaan tender dilakukan secara profesional dan proporsional. Tentunya, mengacu kepada peraturan yang berlaku. Sehingga, hasil dari pelaksanaan tender itu berkualitas dan kapabel. Otomatis, tidak akan banyak pengusaha yang protes dari hasil pelaksanaan tender yang digelar pihak LPSE itu. Kami minta pelaksanaan tender tahun ini dilakukan secara fairplay dan profesional. Sehingga, semua pengusaha atau pihak ketiga memiliki kesempatan untuk mendapatkan pekerjaan proyek yang ada di Sumenep ini. Kesempatan itu tentu saja bisa diraih dengan cara kompetisi secara sehat.

Hasilnya, akan memuaskan sejumlah pihak dalam pelaksanaan tender ini. Ini yang menjadi harapan semua rekanan dan kami di gedung dewan, kata politisi Gerindra ini. Sebab, sambung dia, dari hasil amatan yang dilakukan, pemenang tender hanya segelintir rekanan meski dengan bendera yang berbeda. Nah, saat ini harus bisa mengakomodir rekanan yang dianggap memiliki kualitas dan secara peraturan tidak melanggar. Intinya, semua pihak ketiga punya peluang yang sama untuk mendapatkan proyek. Intinya, tender itu harus dilepas secara bebas tanpa intervensi dari pihak manapun, ucapnya.

Wiwid menegaskan, dalam pelaksanaan tender yang akan digelar itu hendaknya tidak ada main mata atau pengondisian dari pihak yang memiliki kepentingan, khususnya pemangku kebijakan. Sehingga, tidak ada kesan proyek tersebut dikondisikan ke salah satu rekanan. Jangan sampai ada domonasi rekanan dalam pelaksanaan proyek tersebut. Ini harus menjadi perhatian sejumlah pihak. Saatnya Sumenep berbenah menuju pelayanan pengadaan yang professional dan fair, ungkapnya.

Untuk itu, pihaknya meminta pengawasan sejumlah elemen dalam proses pelaksanaan tender tersebut. Khususnya dalam memberikan pengawasan intensif kepada pokja-pokja yang menangani. Kami hanya ingin yang betul-betul berhak bisa mendapakan, bukan karena intervensi dari manapun. Ini memang sudah menjadi atensi kami sejak masuk di Parlemen, ujarnya.

VIDEO DOKUMENTASI

FOTO DOKUMENTASI
E-RAPERDA
AGENDA DPRD TERBARU
PENGUMUMAN TERBARU
JAJAK PENDAPAT
Bagaimana menurut anda tentang Website DPRD Kabupaten Sumenep?
Sangat Bagus
Bagus
Cukup
Kurang

HASIL POLLING